Warunk Up Normal Medan KECEWA | Pangeran Muda - Kuliner

Warunk Up Normal Medan


Warunk Up Normal cukup terkenal namanya di Indonesia. Sejak pertama kali buka cabang di Medan aku pun tertarik untuk mencoba sensasi di warunk up normal, namun Karena tempatnya terlalu jauh dari pusat kota dan waktu yang begitu padat sehingga setelah beberapa lama buka aku belum sempat mencobanya. Ini cerita pengalaman pertama di Warunk Up Normal medan.
“Abang Jahat! Males adek” pesan singkat yang ku baca melalui WA malam itu dan langsung begegas menjemput untuk menghiburnya “Hai… Yuk Jalan!” kata ku dengan penuh semangat “Mau kemana?” jawabnya dengan nada jutek yang karena sedang bad mood “Udah ikut aja, gak usah bawel!”
                Sepanjang jalan aku mencoba menghiburnya dengan dengan cerita, lelucon dan rayuan pun tidak mengubah moodnya malam itu Sampai akhirnya aku berkata “makan yuk di warunk up normal” “ngapain!” nadanya membentak “ya makan lah ! gak mungkin kan berenang” “isss abang.. maksudnya ngapain kesana itu dimana?” nada manja pertanda moodnya sudah membaik. Biasalah namanya juga cewe yang moodnya cepat berubah “itu di ringroad sana yok lah ikut aja kayak nya enak!”
                Tibalah kami di warunK up normal medan pada jam 20:00 “Cantik ya bang tempatnya” “iya ini dah banyak cabangnya di Indonesia” “Ohh… adek baru tau” “Yuk masuk pengen nyobain nih”. Masuk kedalam ruangan sejuk dengan full AC kami pun naik ke atas untuk mencari tempat duduk besamaan dengan itu ada orang di belakang kami yang juga ikut naik keatas. “untuk berapa orang bang?” Tanya greaternya menyambut kedatangan kami “dua orang bang” “itu disana mau?” sambil menjunjukkan meja kosong yang baru saja orang selesai makan.
Ketika sedang berjalan, meja sebelah kiri dengan bangku sofa baru selesai makan, dan kami berencana memilih meja dengan kursi sofa itu “maaf mas, meja ini untuk masnya yang” sambil menunjuk orang yang berada di belakang kami tadi “oh okey” nada ku dengan hati kesal karena tak dizinkan duduk di sofa “yuk kita diluar aja” ajak ku agar kami mencari sauna yang lain. Saat di luar ruangan cuaca malam itu sngat panas dan kami memilih masuk kembali dan turun kelantai satu untuk mencari meja kosong lainnya dan kami pun duduk di meja nomor A1 dengan kursi sofa.

Meja A1 Warunk Up Normal Medan

               
Senyuman manis dari waitress warunk upnormal medan menyambut kami yang sedang duduk dan memberikan daftar menu beserta kertas order yang lebar seukuran A3, namun tak ada satu kata pun terdengar oleh kami dan dia pun pergi begitu saja
Kartas Order Warunk Up Normal Medan
Daftar Menu Warunk Up Normal Medan

                Beberapa saat setelah melihat menu mata pun langsung tertuju pada menu menu Ayam Penyet dan langsung melihat symbol Rekomendasi Koki akhirnya aku memutuskan untuk memesan menu Nasi Ayam Siram Saos Telor Asin + Telor Rp. 23.636,- dan teman ku memesan menu Nasi CiCi (Chicken Chili) + Telor Rp. 25.455,- seletah menentukan pilihan kami tak tau bagaimana cara ordernya dan aku pun melihat cara order yang ada di meja sehingga langsung begegas kekasir untuk order.
Cara Order Warunk Up Normal Medan
                “Totalnya Rp. 70.000,-” aku pun menyuguhkan uang Rp. 100.000,- dan setelah melihat bon order pesanan minum ku belum masuk daftar “kak, ini air mineralnya belum ya?” kasir pun melihat kertas order tadi “ohh iya maaf mas, jadi tambah air mineral nya” “iya kak, air mineralnya 1” “Rp. 8.000,- mas, ini air mineralnya langsung di bawa aja” sambil menunjukkan air mineral yang ada di kasir “oke kak” aku pun kembali untuk menunggu pesanan. Tak harus menunggu lama hanya sekitar 5 menit saja pesanan kami sudah sampai dimeja “eittsss…. Tunggu, anak zaman now, sebelum makan di foto dulu “abang bukannya baca do’a malah foto-foto” “siap foto baru baca do’a”
Nasi CiCi (Chicken Chili) + Telor
Nasi Ayam Siram Saos Telor Asin + Telor

               
“Bang, kok kayak basi ya?” “ahh masak iya, punya abg enggak nih cuman emang gak panas ayamnya” “iya coba deh” aku pun mencium aroma yang tidak enak dari Nasi CiCi pesanan teman ku “ihh iya bauk nya basi ni” “coba abang cicipi dulu” “ueeek,…. Ini basi” aku ingin memuntahkan makanan itu namun taka da tissue di meja dan kami juga tidak disediakan tissue akhirnya dengan terpaksa aku pun harus menelan makanan yang sudah tidak layak itu. “Mbak!” seru ku untuk memanggil waitress Warunk Up Normal sambil melambaikan tangan “mbak!” teriak ku sekali lagi dan juga tanpa jawaban “mbak! Mbak! Mbak ! Mbak!.....” seru ku panjang sampai waitress nya pun menghampiri kami.
                “mbak coba cek makanan ini, ini kayak nya basi, atau menang lidah kami yang lagi bermasalah cuman bauk nya juga udah gak enak mbak, coba di cek dulu ya mbak di sampaikan ke chef nya jangan sampai kejadian juga ke pengunjung yang lain” “oke mas makanannya kami ganti ya” 5 menit kemudian waitress nya pun dating kembali dan menyuguhkan makanan yang sama “bang ini kayak nya yang tadi lah” “coba abang liat, ohh iya ini yang tadi bauk nya masi kayak gini cuman di panasin doank udahlah gak usah dimakan! Ini adek makan punya abang aja. Biar abang DM ke instagramnya aja”
                Dengan perasaan penuh kecewa karena hanya ingin klarifikasi namun malah seperti itu jadinya akhirnya aku pun mengulas lokasi warunk up normal medan dengan memberikan bintang 1 dan ini adalah pertamakalinya aku mengulas bintang satu untuk restoran yang pernah dikunjungi setelah itu kami pun bergegas pulang.

You Might Also Like

21 comments

  1. Akhirnya bisa baikan setelah makan makanan basi ya...#eh

    Kalau tau gini, pengunjung akan sepi deh. Diberitahu aja, ga diubah. Jadi ragu kalau mau makan di Warunk Up Normal karena rasanya memang abnormal

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener nih, awalnya cuman mau minta klarifikasi doank. gak taunya malah kayak gitu di buatnya

      Delete
  2. Kalau resto terlalu banyak menu berpotensi begitu memang ya.. Karena mereka pasti abai dalam melakukan cek stok bahan. Kalau pun dilakukan, mungkin karena segmennya anak muda, yang bekerja pun masih muda, mungkin pula background nya tak soal menyoal makanan jadinya ya ngasal.. Hiks.. Semoga jadi pembelajaran buat tpt makan lain. Jangan foukesnya cuma target pengunjung aja. Tapi juga layanan terpadu.. Kok macam posyandu jadinya hahahahha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener kak, semoga tulisan ini bisa jadi pelajaran buat yang lainnya juga

      Delete
  3. Wah sayang sekali ya quality controller nya gak ada.

    Tapi syukurlah, akhirnya baikan #eaaa

    ReplyDelete
  4. Zaman awak belasan tahun lalu (eaaaak kayak udah tua aja ya..), kalo mau baikan harus nonton dulu.
    Beli Snack yang banyak. Abis tu baru makan. Pulangnya beli coklat.
    Ihihihi matre. Manfaatin sebelum jadi istri. Wkwkwk


    Tapi soal nasi dan lauk nasi.. OOO MY GOD.
    Kalo awak masih muda, eh..
    Udah awak datengin aja supervisor nya, trus kalo gak mau ganti menu yang lain.. awak suruh aja dia yg abisin.. wkwkwk


    Kejam x ya..

    Masak makanan basi disuruh bayar. Dikasih gratis pun gak layak loo

    ReplyDelete
    Replies
    1. eaaak wkwkwk. bagus tuh...


      wisss beneran kak, iya awak gak kepikiran sampe situ cuman kepirkiran untuk klarifikasi aja. karena sadar betapa pentinganya klarifikasi. paling gak bisa nenangkan hati aja

      Delete
  5. Yah.. kalau gini ga bakal berkembang kayak kota2 lain. Padahal konsep tempatnya asik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe iya nih... mau coba coba malah kayak gini kan

      Delete
  6. Janganlah sempat aq makan ini sama lakiku,, bisa begadoh dia sama chef nyaaa

    ReplyDelete
  7. kenapa menu resto sekarang terkesan aneh, udah ayam nambah telur double protein nya

    ReplyDelete
  8. iya,, samalah pernah juga kk makan disitu ,, makin abnormal awak makan disitu ,,
    mau pesan makan ,, ditanya ini gak ada ,, ganti dah cari yang lain, gda juga ,, eh ujungny dia bilang ,,semua lagi kosong kecuali 3 menu nasi yang seporsi hargany juga lumayan mehong ,hampir 40rb ,, OMG ,, betul abnormal lah memang warungny ,,,

    ReplyDelete
  9. kalo akak dek..dah akak campakan lauk.basi dimeja kasir. gak ada cerita. mau dia.marah2 kita lebih emosi. bayar pulak tu.

    ko maem yg basi itu apa gk sakit perot ko dek wkakaka

    yg manasin lauk basi itu bodoh ya makin kecium.lah arima bangsatnya hahahahah

    ReplyDelete
  10. fix.. kurang profesional tuh warung. suami pernah juga ngalami ini ayamnya rada basi di salah satu warung makan arah bandara kuala namu

    ReplyDelete
  11. Beugh....gak jadi niat kesana jdnya.....

    ReplyDelete
  12. Untung belom pernah dan gak minat nyobain di sana... Varian menu-nya gak ada yang seru

    ReplyDelete
  13. untunglah tak pernah coba kesana untuk nyicip. hahhaha. dari namanya, sampe takut kalau setelah masuk jadi sama dengan nama warungnya. sereeem. hehehe

    ReplyDelete